Bintang Panas dengan Bintik Raksasa

RUANGANGKASA.COM – Seperti halnya dengan planet Bumi, bintang juga mengalami aktivitas cuaca ekstrim. Para astronom telah menemukan bintik raksasa pada permukaan bintang super panas. Bintang-bintang tersebut  tersembunyi dalam gugus bintang kecil yang sangat terang.

Terima kasih telah membaca artikel ini, jangan lupa untuk berlangganan artikel!

Bintang dengan tipe khusus

Agar dapat mengungkapkan keanehan objek tersebut, para astronom meneliti bintang tipe khusus yang dikelompokkan dalam “bintang cabang horisontal ekstrim”. Bintang-bintang yang dikategorikan dalam cabang horisontal merupakan bintang yang mengalami pembakaran hidrogen di pusat dan pembakaran hidrogen di selubung bintang. Untuk bintang cabang horisontal ekstrim, ukuran dan massa bintang hanya setengah dari Matahari, tapi lima kali lebih panas!

Karena ukurannya yang kecil, bintang-bintang ini justru tersembunyi di balik gerombolan bintang-bintang besar yang dikenal sebagai gugus bintang. Tak hanya itu, bintang-bintang tipe ini memang unik karena mereka akan melewati salah satu fase kehidupan bintang dan meninggal prematur. Biasanya bintang tipe ini juga punya bintang pasangan.

Baca juga: Perbedaan Rasi Bintang dan Gugus Bintang

Yang menarik, hasil pengamatan tiga gugus bola yang bintang-bintangnya dikelompokkan sebagai bintang cabang horisontal ekstrim memperlihatkan kalau bintang tidak memiliki pasangan. Bintang-bintang ini ditemukan dalam gugus bola atau kelompok bintang yang sudah tua.

Hasil penelitian terbaru menunjukkan kalau bintang panas yang diamati mengalami perubahan kecerlangan secara berkala dengan dua karakter yang cukup ekstrim.

Bintik Raksasa

Bintang Panas dengan Bintik Raksasa
Bintik Bintang ekstrim yang mengubah kecerlangan bintang secara berkala. Kredit: ESO/L. Calçada, INAF-Padua/S. Zaggia

Para astronom menemukan bintang-bintang tersebut memiliki bintik magnetik raksasa. Area bintik bintang ini memiliki aktivitas magnetik yang sangat kuat. Bintik bintang juga lebih terang dan lebih panas dibandingkan area di sekelilingnya. Selain itu, bintiknya sangat besar dan menutupi seperempat permukaan bintang. Keberadaan bintik bintang tersebut mirip dengan Matahari. Bedanya, bintik Matahari lebih kecil dan gelap, serta lebih dingin dari area di sekelilingnya.

Bintik pada bintang tipe khusus ini bertahan sangat lama, bisa sampai beberapa dekade. Sangat berbeda dari bintik Matahari yang hanya bertahan selama beberapa hari sampai beberapa bulan.

Baca juga: Ketika Dua Bintang Saling Bertabrakan

Ketika bintang cabang horisontal ekstrim berputar, bintik besar pada permukaannya juga ikut datang dan pergi. Akibatnya, kita bisa mendeteksi perubahan pada kecerlangan bintang sehingga bisa dipelajari oleh para astronom.

Energi Ekstrim

Bintang yang diamati ini tidak hanya kecil, sangat terang dan punya bintik raksasa. Sebagian bintang dalam gugus bola tersebut juga melepaskan suar super. Suar atau ledakan energi pada bintang-bintang ini 10 juta kali lebih kuat dibanding erupsi serupa di Matahari. Tidak seperti badai yang sering terjadi di Bumi, bintang justru mengalami badai gas superpanas bermuatan listrik yang disebut plasma. Energi ini kemudian dilontarkan ke luar angkasa.

Penemuan ini berhasil mengungkap misteri bintang-bintang yang berada pada cabang horisontal. Tak hanya itu, para astronom juga bisa memahami asal mulai medan magnetik yang sangat kuat pada bintang katai putih. Bintang katai putih adalah tahap akhir evolusi bintang seperti Matahari dan memiliki kemiripan dengan bintang-bintang dalam cabang horisontal ekstrim. Di galaksi Bima Sakti, kita bisa mengetahui usia gugus bintang dari lokasi penemuannya. Gugus bintang tua biasanya ditemukan jauh dari pusat galaksi dibanding gugus bintang muda.

 

*sumber Space Scoop Universe Awareness edisi Indonesia.

Artikel Menarik Lainnya

LANGGANAN ARTIKEL

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini